Equity World | Aset Safe Haven Menguat, Harga Emas kok Melemah?

pt equityworld emas

Equity World | Harga emas dunia melemah pada perdagangan Kamis (23/1/2020) meski sebelumnya sempat berada di zona hijau.

Pada pukul 15:25 WIB, emas melemah 0,27% di level US$ 1.554,43/troy ons di pasar spot, melansir data Refinitiv. Sebelumnya di awal perdagangan emas sempat menguat 0,31% ke level US$ 1.563,36/troy ons.

Saat harga emas melemah, aset-aset aman (safe haven) lainnya justru menguat pada hari ini. Yield obligasi atau Treasury AS tenor 10 tahun turun 1,8 basis poin (bps) menjadi 1,753%.

Sebagai informasi, pergerakan yield obligasi berbanding terbalik dengan harganya. Ketika yield turun, berarti harga sedang naik. Sebaliknya, ketika yield naik, berarti harga sedang turun.

Sementara dari mata uang, yen yang juga dianggap sebagai aset safe haven menguat 0,23%. Penyebaran virus Corona dari China menimbulkan kecemasan di pasar

Virus Corona merupakan keluarga besar virus yang biasanya menginfeksi hewan, namun lambat laun dapat berevolusi dan menyebar ke manusia. Gejala pertama yang akan terlihat pada manusia yang terinfeksi virus tersebut yaitu demam, batuk dan sesak napas, yang dapat berkembang menjadi pneumonia.

Virus tersebut pertama kali muncul di China dan telah menyebar ke negara-negara lain seperti Korea Selatan, Jepang, Taiwan, Thailand, hingga AS. Semuanya melibatkan turis China asal Wuhan.

Jumlah korban meninggal akibat virus Corona kini mencapai 17 orang, dan 540 orang telah terjangkit, sebagaimana dilansir CNBC International.

Meluasnya infeksi virus Corona hingga ke negara-negara lain berpotensi membuat World Health Organziation (WHO) mendeklarasikan darurat kesehatan publik internasional atau Public Health Emergency of International Concern (PHEIC).

Sebagai catatan, PHEIC merupakan deklarasi formal dari WHO terkait kejadian luar biasa yang ditetapkan sebagai risiko kesehatan bagi masyarakat negara lain dan berpotensi memerlukan respons internasional yang terkoordinasi untuk menanggulanginya.

Penyebaran virus Corona kembali membuat sentimen pelaku pasar memburuk, yang tercermin dari melemahnya bursa utama Asia serta Eropa pada hari ini. Dampaknya, aset-aset safe haven menguat pada hari ini, kecuali emas.

Emas yang sempat melesat lebih dari 6% ke US$ 1.610,90/troy ons di awal tahun ini, setelahnya logam mulia ini berbalik turun dan seakan kehilangan tenaga untuk menguat. Dalam beberapa hari terakhir, emas bergerak di rentang US$ 1.535 – 1.568/troy ons.

Pengumuman kebijakan moneter European Central Bank (ECB) hari ini bisa jadi akan menggerakkan emas pada hari ini. Kebijakan moneter longgar bank sentral utama dunia menjadi salah satu faktor yang membuat emas menguat. Selain itu, penguatan yang tajam di awal tahun ini dikatakan membuat emas rentan terkena aksi ambil untung (profit taking).

“Suku bunga rendah dan kebijakan moneter akomodatif adalah realita, dan ini mendukung permintaan investasi emas… tetapi, emas rentan mengalami penurunan singkat akibat aksi ambil untung investor” kata analis bank ANZ dalam sebuah catatan yang dikutip CNBC International. (Equity World)