Equity World | Harga Emas Antam & Dunia Kompak Anjlok, Berlanjut Hari Ini?

pt equityworld emas

Equity World | Awal pekan ini tampaknya bukan hari baik bagi emas. Harga emas global dan yang diproduksi PT Aneka Tambang Tbk (ANTM) kompak turun karena sentimen negatif perang dagang dan resesi ekonomi Amerika Serikat (AS) seolah-olah lenyap dari pasar.

Harga emas dunia, secara teknikal sudah turun di bawah US$ 1.508/troy ounce yang menjadi level support. Level ini bisa menentukan kemana arah emas nantinya.

Hingga perdagangan tengah hari kemarin, Senin (19/08/2019) emas diperdagangkan di kisaran US$ 1.507.31/troy ons. Pada pukul 07:00 WIB, harga emas kontrak pengiriman Desember di bursa New York Commodities Exchange (COMEX) terkoreksi 0.22% ke level US$ 1.520,3/troy ounce (Rp 684.334/gram). Sementara harga emas di pasar spot melemah 0,29% menjadi US$ 1.509.3/troy ounce (Rp 679.427/gram).

Harga emas dunia melemah pada perdagangan Senin (17/8/19) melanjutkan pelemahan pada perdagangan Jumat pekan lalu. Pulihnya sentimen pelaku pasar yang tercermin dari penguatan bursa saham global membuat daya tarik emas sebagai aset aman atau safe haven berkurang pada hari ini.

Hilangnya isu resesi di Amerika Serikat (AS) sejak Jumat lalu memberikan tekanan bagi harga emas. Potensi terjadinya resesi yang digambarkan oleh inversi yield obligasi (Treasury) AS sudah mulai hilang pada hari Jumat.

Inversi merupakan keadaan di mana yield atau imbal hasil obligasi tenor pendek lebih tinggi daripada tenor panjang. Dalam situasi normal, yield obligasi tenor pendek seharusnya lebih rendah.

Yield Treasury AS kini kembali normal, dan Presiden AS, Donald Trump juga mengesampingkan terjadinya resesi di Negara Adikuasa tersebut.

“Saya pikir kita tidak mengalami resesi, (ekonomi) kita bekerja sangat baik. Masyarakat kita menjadi lebih kaya. Saya memberikan pemotongan pajak yang besar dan mereka mendapat banyak uang” kata Trump kepada reporter, sebagaimana dikutip CNBC International.

Selain itu, isu perang dagang dan currency war atau perang mata uang juga mulai mereda. AS secara resmi menunda kenaikan bea impor dari China, bahkan ada beberapa produk yang batal dikenakan tarif.

Terbaru, Lawrence Kudlow, Penasihat Ekonomi Gedung Putih, mengungkapkan tim negosiasi dagang AS dan China akan berkomunikasi secara intensif dalam 10 hari ke depan. Apabila komunikasi ini positif, maka rencana dialog dagang di Washington pada awal September bisa terlaksana.

Sementara itu kecemasan akan perang mata uang juga mulai meredup setelah China tidak lagi mendevaluasi kurs yuan secara agresif melawan dolar AS. Meski demikian pada hari ini PBoC menetapkan nilai tengah yuan 7,0211/US$ atau lebih lemah dari Jumat 7,0136/US$.

Akibat berbagai sentimen positif tersebut, dan jika tidak ada perubahan sentimen, emas menjadi kehilangan pijakan menguat (untuk sementara), dan fase koreksi turun emas berpotensi akan terjadi dalam beberapa hari ke depan.

Tanpa adanya momentum penguatan, emas masih akan bergerak di kisaran US$ 1.508. Jika mampu bergerak konsisten di bawah level tersebut, Logam Mulia berpeluang menguji kembali level US$ 1.504. Penembusan di bawah level tersebut akan membawa harga turun ke level psikologis US$ 1.500.

Jika level psikologis ditembus, harga emas berpotensi melemah ke US$ 1.496.

Sementara jika mampu bergerak konsisten di atas US$ 1.508, emas memiliki peluang menguat ke resisten (tahanan atas) US$ 1.515, Momentum penguatan akan di dapat jika emas mampu menembus resisten tersebut, target ke area US$ 1.522.

Sementara itu, di domestik harga emas acuan yang diproduksi Antam turun level Rp 708.000/gram. Pada perdagangan Jumat pekan lalu (16/8/2019) harga emas Antam berada pada level Rp 717.000/gram.

Berdasarkan harga Logam Mulia di gerai Butik Emas LM – Pulo Gadung di situs logammulia milik Antam hari ini (19/8/19), harga tiap gram emas Antam ukuran 100 gram turun menjadi Rp 70,8 juta per batang dari harga pada Jumat kemarin Rp 71,7 juta per batang.

Emas Antam kepingan 100 gram lumrah dijadikan acuan transaksi emas secara umum, tidak hanya emas Antam. Harga emas Antam di gerai penjualan lain bisa berbeda.

Adapun harga emas 1 gram lebih mahal yakni Rp 757.000/gram, turun Rp 2.000 dari harga Sabtu kemarin (17/8/2019) yakni Rp 759.000.

Penurunan harga emas ini terjadi mengekor koreksi yang dialami emas global. Harapan damai dagang Amerika Serikat (AS)-China masih menjadi sentimen utama yang menekan harga emas. Namun, kemungkinan adanya penurunan suku bunga acuan Bank Sentral AS (The Fed) yang lebih tajam masih memberikan dorongan ke atas bagi si logam mulia. (Equity World)