Equity World | Harga Emas Hari Ini, 30 September 2020

PT Equityworld

Equity World | Harga emas berfluktuasi setelah pembicaraan terkait stimulus fiskal di Amerika Serikat belum tuntas dan masih akan dilanjutkan esok. Harga emas juga mulai terpapar sentimen dari acara debat perdana calon presiden Amerika Serikat yang mempertemukan kandidat dari Partai Demokrat Joe Biden dan sang petahana Donald Trump.

Berdasarkan data Bloomberg, harga emas berjangka Comex untuk kontrak Desember 2020 kembali ke level US$1.900 setelah bertengger di posisi US$1.901,8 per troy ounce. Indeks dolar di sisi lain turun 0,06 persen ke level 93,8320

Pada pukul 09.04 WIB, harga emas mulai teretkan dan terkoreksi tipis kendati masih bertahan di level US$1.890 per troy ounce. Emas spot terpantau di posisi US$1.894,6 per troy ounce sedangkan emas Comex di posisi US$1.899,30 per troy ounce. Indeks dolar di sisi lain turun 0,06 persen ke level 93,8320

Sejam berselang, harga emas di pasar spot berbalik melemah 0,45 persen ke posisi US$1.889,49 per troy ounce. Indeks dolar menguat tipis 0,04 persen ke level 93,9260

“Ketika kami melihat prospek stimulus yang lebih baik, kami memahami ada kecenderungan melemahnya mata uang domestik, dalam hal ini dolar melemah dan mendukung emas dan perak,” kata David Meger, direktur perdagangan logam di High Ridge Futures, seperti dikutip dari Antara, Rabu (30/9/2020).

Saat ini, Menteri Keuangan AS Steve Mnuchin dan Ketua DPR Nancy Pelosi “perlahan-lahan menyetujui rencana stimulus kedua, tak pelak lagi ini merupakan lingkungan yang mendukung,” tambahnya.

Pelosi mengatakan pada Selasa (29/9/2020) bahwa dia berharap memiliki kesepakatan bantuan virus corona dengan Gedung Putih minggu ini, setelah berbicara dengan Mnuchin.

Ini terjadi setelah Pelosi pada Senin (28/9/2020) mengatakan anggota parlemen Demokrat mengumumkan rancangan undang-undang bantuan virus corona senilai 2,2 triliun dolar AS.

Emas, dipandang sebagai lindung nilai terhadap inflasi dan depresiasi mata uang, telah melonjak sekitar 25 persen sepanjang tahun ini, didukung oleh stimulus moneter dari bank-bank sentral utama dan pemerintah.

“Emas telah mulai memulihkan kerugian ketika dolar melemah kembali dan suku bunga riil telah turun tipis,” kata analis Standard Chartered, Suki Cooper seperti dikutip dari Antara, Selasa (29/9/2020).