Equity World – Tingkat pertumbuhan Korea Selatan menguat pada kuartal kedua didukung oleh pertumbuhan positif di sektor konsumsi swasta dan konstruksi.

Equity World – Produk domestik bruto naik 0,7 persen dari kuartal pertama, naik dari capaian 0,5 persen pada kuartal sebelumnya, demikian laporan Bank of Korea, Selasa pagi ini.

Kenaikan yang hampir sama dengan peningkatan 0,6 persen yang diperkirakan oleh para analis. Ekonomi tumbuh 3,2 persen dari tahun sebelumnya.

Pemotongan tariff pajak yang diperpanjang sampai dengan akhir Juni juga suku bunga yang rendah mendorong peningkatan dalam pembelian mobil dan konstruksi. Bank sentral awal bulan ini memotong setahun penuh perkiraan PDB sedikit ke 2,7 persen, mengutip risiko termasuk restrukturisasi perusahaan yang berhutang, pelaksanaan undang-undang anti-korupsi dan ketidakpastian global di tengah keputusan U.K. untuk meninggalkan Uni Eropa.

Konsumsi swasta naik 0,9 persen pada kuartal kedua dibandingkan dengan kontraksi yang terjadi tiga bulan sebelumnya.Investasi bangunan diperluas 2,9 persen, belanja pemerintah diperluas 0,2 persen, fasilitas investasi naik 2,9 persen setelah turun 7,4 persen pada kuartal sebelumnya.

Dari pertumbuhan 0,7 persen dari kuartal pertama, konsumsi swasta dan investasi konstruksi memberikan kontribusi terbesar, masing-masing memberikan pertumbuhan sebesar 0,4 persen. Fasilitas investasi naik 0,2 persentase, sementara nilai ekspor bersih turun 0,3 persentase. menunjukkan.

Pemotongan pajak konsumsi, meningkatkan daya beli untuk produk-produk baru untuk mobil dan ponsel demikian pernyataan Kim Young Tai, salah satu direktur BOK, mengatakan dalam briefing pada Selasa. Pertumbuhan pada semester pertama tahun ini seiring dengan proyeksi bank sentral, kata Kim.

Pemerintah mengumumkan 11 triliun won ($ 9700000000) anggaran tambahan pekan lalu yang akan membantu mengurangi dampak dari perusahaan-perusahaan restrukturisasi yang mengalami kerugian, terutama di kota-kota industri di mana pembuat kapal berada. BOK, yang menurunkan suku bunga acuan ke rekor 1,25 persen pada Juni, memperkirakan pemotongan dan tambahan anggaran akan meningkatkan laju pertumbuhan sebesar 0,2 persen.

Sebagai pembuat kebijakan meningkatkan stimulus fiskal dan moneter untuk mendorong pertumbuhan, undang-undang anti-korupsi dijadwalkan untuk mulai berlaku pada bulan September tetap merupakan bidang perhatian ekonomi. Menteri Keuangan Yoo Il Ho khawatir hukum mungkin menyakiti beberapa industri dan mempengaruhi seluruh perekonomian. Undang-undang anti korupsi tersebut menempatkan batas hadiah yang dapat diterima oleh pejabat publik, guru atau wartawan. Yang menimbulkan perdebatan mengenai seberapa jauh batasan tersebut.
Berdasarkan angka sementara yang dikeluarkan oleh pabean, nilai ekspor Korea Selatan diperkirakan masih akan mengalami penurunan salama bulan Juli ini.

Tingkat suku bunga Korea Selatan yang masih berlaku saat ini adalah sebesar 1,25 persen. Equity World