Equity World | Wall Street ditutup menghijau pada akhir perdagangan Selasa (16/11), ditopang pendapatan Home Depot dan data penjualan ritel yang mengisyaratkan kesehatan konsumen yang solid. Ini meredakan kekhawatiran tentang Federal Reserve yang mungkin harus lebih agresif dalam menghadapi kenaikan inflasi.

Dow Jones Industrial Average naik 54,77 poin atau 0,15% ke 36.142,22, S&P 500 naik 18,10 poin atau 0,39% ke 4.700,90 dan Nasdaq Composite naik 120,01 poin atau 076% ke 15.973,86.

Sektor diskresioner konsumen S&P naik 1,38% dan merupakan mencatat kinerja terbaik dari 11 sektor utama S&P sementara indeks ritel S&P 500 naik 1,24% menjadi ditutup pada rekor tertinggi untuk sesi kedua berturut-turut.

Volume perdagangan saham di bursa AS mencapai 10,53 miliar saham, dengan rata-rata 11,02 miliar dalam 20 hari perdagangan terakhir.

Mengutip Reuters, data menunjukkan penjualan ritel melonjak 1,7% pada Oktober, kenaikan terbesar sejak Maret dan di atas perkiraan 1,4%.

Ini menunjukkan orang Amerika telah memulai belanja liburan lebih awal dalam upaya untuk menghindari kekurangan barang di tengah rantai pasokan yang meregang.

Saham peritel Home Depot Inc melonjak 5,73% dan ditutup pada rekor tertinggi serta memiliki persentase kenaikan harian terbesar sejak April 2020 setelah mengalahkan perkiraan penjualan triwulanan hampir $2 miliar dan dengan mudah melampaui pendapatan per tampilan saham.

“Ini membuat orang lega karena prospek ritel masih cukup cerah,” kata Brian Jacobsen, ahli strategi investasi senior di Allspring Global Investments di Menomonee Falls, Wisconsin seperti dikutip Reuters.

“Prospeknya adalah di mana harga naik tetapi belanja konsumen masih kuat dan sepertinya rantai pasokan tertekan tetapi kami masih bisa mendapatkan barang di rak.”

Walmart Inc, pengecer batu bata dan mortir terbesar di negara itu, menaikkan perkiraan penjualan dan laba tahunannya. Namun, sahamnya menyerahkan kenaikan awal, dan turun 2,55%, persentase penurunan harian terbesar sejak Mei, karena kesulitan rantai pasokan mengurangi margin dan membebani sektor kebutuhan pokok konsumen.

Data lain pada hari itu menunjukkan output manufaktur AS melonjak ke level tertinggi dua setengah tahun di bulan Oktober.

Data positif membantu investor melihat komentar masa lalu dari Presiden Federal Reserve St. Louis James Bullard, yang menyerukan sikap yang lebih hawkish oleh bank sentral dalam menanggapi kenaikan inflasi.

Sebaliknya, Presiden Bank Federal Reserve San Francisco Mary Daly pada hari Selasa menyerukan kesabaran bank sentral dalam menghadapi inflasi tinggi yang dia prediksi, kemungkinan akan memudar dengan sendirinya saat pandemi mereda.

Investor juga telah mengamati kemungkinan bahwa Presiden Joe Biden dapat memilih kepala baru Federal Reserve karena masa jabatan Gubernur Jerome Powell akan berakhir pada Februari 2022, dengan Biden mengatakan pada Selasa sore bahwa ia akan membuat keputusan akhir dalam waktu sekitar empat hari.