Equity World | Wall Street ditutup bervariasi pada akhir perdagangan Kamis (18/11). Indeks S&P 500 dan Nasdaq mencatat rekor penutupan tertinggi karena investor fokus pada pendapatan ritel dan teknologi yang optimistis dan mengalahkan komentar hawkish dari Federal Reserve.

Sementara Dow Jones tergelincir ke zona merah, terbebani penurunan saham Cisco Systems Inc. Saham Cisco jatuh 5,5% setelah memperkirakan pendapatan kuartal saat ini di bawah ekspektasi karena kekurangan dan penundaan rantai pasokan.

Saham Visa Inc turun untuk hari kedua, dengan penurunan 0,8% membawanya ke penutupan terendah sejak 3 Februari, setelah berita bahwa Amazon.com Inc akan mengurangi hubungannya dengan perusahaan pembayaran.

Indeks Dow Jones Industrial Average turun 60,10 poin atau 0,17% ke 35.870,95, S&P 500 naik 15,87 poin atau 0,34% ke 4.704,54 dan Nasdaq Composite naik 72,14 poin atau 0,45% ke 15.993,71.

Inflasi tetap menjadi prioritas utama bagi investor, dan pasar saham awalnya tergelincir setelah Presiden Bank Federal Reserve New York John Williams mengatakan inflasi menjadi lebih luas dan ekspektasi untuk kenaikan harga di masa depan meningkat.

Volume perdagangan saham di bursa AS mencapai 11,09 miliar saham dengan rata-rata 11,14 miliar saham dalam 20 hari perdagangan terakhir.

Baik S&P dan Nasdaq telah rebound pada pagi hari, dengan yang terakhir didukung oleh Nvidia. Saham pembuat chip melonjak 8,2% setelah mengalahkan perkiraan kuartalan dan memperkirakan pendapatan kuartal keempat yang kuat.

Indeks ritel S&P 500 naik 2,8% dan memecahkan rekor puncaknya untuk sesi ketiga minggu ini, karena investor memandang pendapatan sebagai sinyal permintaan konsumen yang kuat yang telah bertahan melalui kenaikan inflasi, dan bahwa peritel ditetapkan untuk musim liburan yang kuat.

“Konsumen lebih kuat dari yang diharapkan; ini kabar baik bagi negara secara keseluruhan. Konsumen yang lebih kuat adalah cerminan dari kebangkitan ekonomi yang kuat,” kata Mike Zigmont, kepala penelitian dan perdagangan di Harvest Volatility Management di New York seperti dikutip Reuters.

Namun, kekhawatiran atas kenaikan lebih lanjut dalam tekanan harga, bersama dengan ketidakpastian atas rencana pengetatan Fed telah membuat Wall Street tak banyak bergerak minggu ini.

“Kami pasti mencapai wilayah overbought dan menetap akan sehat bagi kami untuk mengambil langkah berikutnya,” kata Eric Metz, kepala investasi SpiderRock Advisors yang berbasis di Chicago.

“Di luar kebijakan Fed atau kekecewaan pendapatan yang besar, saya pikir ada beberapa pijakan yang cukup stabil di bawah kita, tetapi pasar bisa berubah-ubah dan tetap berhati-hati adalah nama permainan saat ini.”