Equityworld Futures | Harga Emas Naik, Dolar AS Dekati Level Terendah Mingguan

PT Equityworld

Equityworld Futures | Harga emas naik pada hari Selasa karena kenaikan imbal hasil Treasury AS terhenti dan dolar stabil di dekat posisi terendah selama beberapa minggu.

Melansir CNBC, Rabu (21/4/2021), harga emas di pasar spot naik 0,4 persen menjadi USD 1,775.46 per ounce, setelah mencapai USD 1,789.77 pada hari Senin, level tertinggi sejak 25 Februari.

Harga emas berjangka AS naik 0,3 persen menjadi USD 1.775,60.

Imbal hasil Treasury AS turun dan bertahan dalam kisaran sempit karena investor menunggu perkembangan pasar lebih lanjut. Sementara indeks dolar stabil di dekat level terendah dalam sekitar tujuh minggu.

“Momentum kenaikan emas baru-baru ini telah didorong oleh fakta bahwa obligasi ditawar dengan baik dan USD berada di bawah tekanan,” kata Tai Wong, kepala perdagangan derivatif logam dasar dan mulia di BMO.

“Emas kemungkinan akan bertahan di kisaran baru USD 1.760- 1.810 sampai kita mendapatkan pendorong pasar yang jelas. Kami mungkin perlu menunggu FOMC (Federal Open Market Committee) dan melihat apakah ada perubahan nada serta bagaimana putaran lelang Treasury berikutnya, tetapi, obligasi secara keseluruhan terasa diminati,” tambah Wong.

FOMC yang mengatur suku bunga bank sentral AS akan mengadakan pertemuan kebijakan berikutnya pada 27-28 April.

Emas, yang dianggap sebagai lindung nilai terhadap inflasi mengingat stimulus yang belum pernah terjadi sebelumnya yang diberikan oleh bank sentral, telah berselisih dengan imbal hasil, karena imbal hasil yang lebih tinggi diterjemahkan ke dalam biaya peluang yang lebih tinggi untuk memegang emas batangan tanpa bunga.

Harga emas masih bisa bergerak lebih tinggi karena “ada terlalu banyak likuiditas di pasar dan akan tetap seperti itu untuk beberapa waktu, meskipun kami telah mendapatkan pucuk hijau pemulihan yang tampak cukup kuat di wilayah tertentu,” analis StoneX, Rhona O ‘Connell berkata.

Pada catatan teknis, kegagalan harga emas untuk menembus resistance di USD 1.785 dapat mendorongnya kembali ke kisaran USD 1.744 hingga USD 1.758, kata analis teknis Reuters Wang Tao.

Harga emas diprediksi akan lebih tinggi pada pekan ini. Analis mengatakan emas berada di puncak level resistensi utama dan bergerak menuju USD 1.800 per ounce.

Logam mulia mencapai kenaikan minggu kedua berturut-turut setelah awal positif untuk kuartal II 2021 di tengah melemahnya dolar AS, serta penurunan imbal hasil Treasury AS 10-tahun. Pada Jumat (16/4/2021) lalu, harga emas berjangka June Comex diperdagangkan pada USD 1.779,90, naik 2 persen pada pekan lalu.

“Pergerakan harga emas telah didominasi oleh dolar AS yang ters turun. Indeks dolar saat ini berada di 91,5. Sangat penting untuk dicatat bahwa kita melihat penurunan yang cukup signifikan dari imbal hasil 10 tahun dan kurva secara luas. Semua itu telah mendorong emas ke atas,” kata kepala strategi global di TD Securities, Bart Melek, seperti dikutip dari Kitco pada Senin (19/4/2021).

Kendati demikian, Melek mengatakan masih dini untuk terlalu bersemangat dalam hal aksi harga emas di masa depan. “Kita melewati rata-rata pergerakan 50 hari, level berikutnya di sini sekitar USD 1.800,” tambahnya.

Sebelum harga emas bergerak lebih tinggi, perlu ada kepastian bahwa kenaikan imbal hasil Treasury AS 10 tahun dapat dikendalikan.

“Pertempuran besar di sini akan terjadi antara the Fed dan pasar. The Fed mengatakan bahwa setiap inflasi kemungkinan adalah sementara karena efek dasar, sedangkan pasar mungkin mulai khawatir bahwa mereka berada di belakang kurva,” jelasnya.

Broker komoditas senior RJO Futures, Daniel Pavilonis, mengatakan kepada Kitco News, bahwa momentum sedang ada di pihak emas saat ini.

“Jika kita (harga emas) bisa menutup di atas USD 1.815 pekan depan (pekan ini), kita memiliki kesempatan bagus lagi pada pergerakan yang sangat penting ke tertinggi. Mungkin melanjutkan pasar bull emas,” jelas Pavilonis.

Menurutnya, pasar saat ini sedikit tenang setelah sebelumnya mendapat begitu banyak tekanan dari Federal Reserve dan Bank Sentral Eropa dengan mencoba meredakan ketegangan dalam imbal hasil.

“Ini berhasil dan apa yang telah mereka lakukan di belakang layar juga berhasil, memberikan logam beberapa penangguhan,” tuturnya.

Ahli strategi pasar senior LaSalle Futures Group, Charlie Nedoss, mengatakan tidak ada resistensi yang signifikan untuk harga emas sampai USD 1.800.

“USD 1.809,40 adalah rata-rata pergerakan 100 hari, dan seiring waktu kita akan mencapainya,” katanya.