Equityworld Futures | Ayo Nabung Emas! Masih Bisa Naik, AS-China Belum Damai

Equityworld Futures | Arah pergerakan harga emas dunia sedang dicermati oleh para pemodal saat pasar keuangan global sedang bergejolak.

Pada peradangan awal pekan, harga emas dunia sempat menguat tipis. Setelah selama sepekan terakhir, harga emas terkoreksi tipis 0,01%.

Namun jelang siang hari, harga emas mulai ini meredup dan penguatannya terus terpangkas. Hingga akhirnya tadi malam harga emas sempat menguat lagi 0,28% ke level 1.533,75/troy ounce.

Mulai berlakunya tarif impor baru antara Amerika Serikat (AS) dan China per 1 September sempat mendongkrak kinerja emas.

Namun secara teknikal, harga emas tampaknya masih dalam tren koreksi.

Harga emas dibuka gap up (level open lebih tinggi dibandingkan level close perdagangan sebelumnya) dan perlahan berbalik turun. Pergerakan yang lumrah terjadi jika ada gap maka harga emas akan menutup gap tersebut terlebih dahulu. Pada pukul 13:26 WIB, emas diperdagangkan di level US$ 1.524,89, berdasarkan data investing.com.

Pada grafik harian, emas yang disimbolkan XAU/USD masih bergerak di kisaran rerata pergerakan (Moving Average/MA) MA 8 hari (garis biru), dan di atas MA 21 hari (garis merah) sertaMA 125 hari (garis hijau).

Indikator rerata pergerakan konvergen divergen (MACD) di wilayah positif dan bergerak naik, histogram kembali kembali ke wilayah negatif, memberikan gambaran momentum penguatan emas yang menurun.

Pada time frame 1 jam, emas bergerak di kisaran MA dan MA 21, tetapi di bawah MA 125. Indikator stochastic bergerak turun dan mendekati wilayah jenuh jual (oversold).

Emas saat ini bergerak di bawah resisten terdekat di kisaran (tahanan atas) US$ 1.526/troy ons. Selama tertahan di bawah resisten tersebut, emas berpeluang turun menguji kembali area US$ 1.519. Penembusan di bawah level tersebut akan membuka peluang emas turun ke US$ 1.514/troy ons.

Sementara jika berhasil menembus di atas US$ 1.526/troy ons, emas berpeluang naik kembali ke US$ 1,530. Diperlukan penembusan dan gerakan konsisten di atas level tersebut untuk melanjutkan kenaikan emas ke level US$ 1.535, atau lebih tinggi ke level US$ 1. 539/troy ons.

Secara keseluruhan, selama tidak menembus ke atas US$ 1.530/troy ons, emas masih cenderung melemah pada hari ini.

Sementara itu, Harga emas acuan yang diproduksi PT Aneka Tambang Tbk (ANTM) naik Rp 5.000 (0,7%) menjadi Rp 719.000 per gram, dari Rp 714.000 per gram akhir pekan lalu.

Berdasarkan harga Logam Mulia di gerai Butik Emas LM – Pulo Gadung di situs logam mulia milik Antam hari ini (2/9/19), harga tiap gram emas Antam ukuran 100 gram menguat menjadi Rp 71,9 juta dari harga akhir pekan lalu Rp 71,4 juta per batang.

Naiknya harga emas Antam itu tidak mengindahkan kondisi harga emas di pasar spot global yang turun akhir pekan lalu hingga hari ini, meskipun mulai kemarin tarif impor China-AS mulai saling berlaku sebagai bentuk dari eskalasi perang dagang.

Emas Antam kepingan 100 gram lumrah dijadikan acuan transaksi emas secara umum, tidak hanya emas Antam. Harga emas Antam di gerai penjualan lain bisa berbeda. (Equityworld Futures)