Equityworld Futures | Harga Emas Stabil di Tengah Lemahnya Permintaan

pt equityworld

Equityworld Futures | Harga emas stabil pada penutupan perdagangan Senin (Selasa pagi WIB) karena permintaan fisik yang lemah dari negara-negara konsumen terbesar dan dibebani ekspektasi kenaikan suku bunga Amerika Serikat (AS).

Dilansir dari Reuters, Selasa (17/7/2018) harga spot emas turun 0,2 persen menjadi USD 1.239,11 per ounce. Sementara harga emas berjangka AS untuk pengiriman Agustus mulai stabil USD 1,5, atau 0,1 persen menjadi USD 1,239.70 per ounce.

Mata uang AS yang lebih rendah membuat emas yang dijual dalam denominasi dolar AS menjadi lebih murah untuk pemegang mata uang lainnya, yang biasanya meningkatkan permintaan terhadap logam mulia tersebut.

Namun, permintaan fisik yang rendah  dari negara-negara konsumen terbesar seperti China dan India dan harapan yang terus berlanjut dari Bank Sentral AS atau Federal Reserve untuk menaikkan suku bunga menekan harga emas.

“Tampaknya perekonomian China yang melambat kuartal II menjadi peredam harga emas,” kata George Gero, Direktur Pelaksana Pengelolaan Kekayaan RBC.

Impor emas India turun untuk bulan keenam di bulan Juni menjadi 44 ton akibat pelemahan rupee yang mengangkat harga emas lokal ke level tertinggi dalam hampir 21 bulan sehingga membatasi permintaan.

“Konsumsi ritel India dan China telah dihalangi oleh depresiasi mata uang, “analis Citi mengatakan dalam sebuah catatan.

“Investor bisa kembali ke emas, terutama jika gesekan perdagangan kian memanas dan menjadi ancaman yang lebih besar bagi pertumbuhan ekonomi dan bagi landasan pasar ekuitas jangka panjang.”

Minat memudar

Dolar AS turun karena investor menantikan Kesaksian kongres pertama Gubernur The Fed Jerome Powell pada Selasa, yang diperkirakan akan menaikan kembali suku bunga acuan.

Sementara itu, kepemilikan SPDR Gold Trust, dana yang diperdagangkan di bursa yang didukung emas terbesar di dunia, telah jatuh 8 persen sejak akhir April menjadi kurang dari 26 juta ounces. Ini menjadi minat investor terhadap emas kian memudar.

Harga perak turun 0,1 persen menjadi USD 15,77 per ounce. Platinum tergelincir 0,2 persen menjadi USD 824,10 per ounce. Sementara Palladium turun 2,2 persen menjadi USD 916,47 per ounce, sebelumnya merosot ke USD 914,75, terendah sejak 9 April.

Tekanan Dow Jones Membuat Harga Emas Sedikit Lebih Rendah

Seiring tekanan kenaikan Dow Jones Industrial Average dan ekspektasi suku bunga yang lebih tinggi, emas berjangka di divisi COMEX New York Mercantile Exchange sedikit lebih rendah pada akhir perdagangan Senin (Selasa pagi WIB)

Untuk pengiriman Agustus, kontrak emas paling aktif turun 1,5 dolar AS atau 0,12 persen, menjadi ditutup pada 1.239,70 dolar AS per ounce, tingkat terendah sejak 17 Juli 2017. Di sisi lain, pada perdagangan Senin (16/7), indeks acuan Dow Jones Industrial Average di bursa saham Wall Street bertahan kuat, di mana naik 0,05 persen menjadi 25.032,76 poin pada pukul 18.15 GMT.

Logam mulia biasanya menurun ketika ekuitas membukukan keuntungan, karena investor tidak selalu mencari aset-aset “safe haven”, beralih ke aset-aset berisiko seperti saham. Sementara itu, data ekonomi AS yang kuat mendorong ekspektasi kenaikan suku bunga lebih banyak oleh Federal Reserve AS pada tahun ini.

Namun, beberapa analis telah memperingatkan bahwa meningkatnya ketegangan perdagangan antara Amerika Serikat dan mitra dagang utamanya dapat meningkatkan harga emas ketika ekonomi dunia secara keseluruhan terdampak secara negatif.

Xinhua merilis untuk logam mulia lainnya, perak untuk pengiriman September turun 0,3 sen AS atau 0,02 persen, menjadi ditutup pada 15,812 dolar AS per ounce. Platinum untuk penyerahan Oktober turun 3,9 dolar AS atau 0,47 persen, menjadi menetap di 826,40 dolar AS per ounce. (Equityworld Futures)