Equityworld Futures | Usai Cetak Rekor, Harga Emas Turun Terus

pt equityworld emas

Equityworld Futures | Logam mulia atau emas batangan milik PT Aneka Tambang Tbk (Antam) hari ini dijual Rp 754.000/gram. Harga tersebut turun Rp 4.000 bila dibandingkan dengan Senin (9/9) kemarin.

Demikian dikutip detikcom dari situs perdagangan Logam Mulia Antam, Selasa (10/9/2019).

Harga emas Antam tercatat terus turun dalam lima hari terakhir setelah mencetak rekor di angka Rp 775.000/gram pada pekan lalu. Artinya, dalam lima hari harga logam mulia Antam turun Rp 21.000.

Sementara harga buyback atau pembelian kembali emas Antam hari ini juga ikut turun sebesar Rp 4.000 ke level Rp 678.000/gram.

Harga buyback ini berarti, jika Anda ingin menjual emas, maka Antam akan membelinya dengan harga tersebut.

Harga emas batangan tersebut sudah termasuk PPh 22 sebesar 0,9%. Bila ingin mendapatkan potongan pajak lebih rendah, yaitu sebesar 0,45% maka bawa NPWP saat transaksi.

Berikut rincian harga emas Antam hari ini:
Pecahan 1 gram Rp 754.000
Pecahan 5 gram Rp 3.590.000
Pecahan 10 gram Rp 7.115.000
Pecahan 25 gram Rp 17.680.000
Pecahan 50 gram Rp 35.285.000
Pecahan 100 gram Rp 70.500.000
Pecahan 250 gram Rp 176.000.000
Pecahan 500 gram Rp 351.800.000

Equityworld Futures | Mulai Turun, Kapan Harga Emas Berkilau Lagi?

Equityworld Futures | Harga emas atau logam mulia turun dalam lima hari terakhir usai mencetak rekor tertinggi di angka Rp 775.000/gram. Penurunan tersebut dikarenakan banyak investor yang melakukan aksi jual usai mengetahui adanya pertemuan Presiden Donald Trump dengan Presiden Xi Jinping.

Pertemuan Donald Trump dengan Xi Jinping pada Oktober mendatang dinilai investor akan membuat harga emas belum akan naik lagi. Sebab, dari pertemuan tersebut ada potensi meredakan tensi perang dagang antara Amerika Serikat (AS) dengan China. Hal ini akan turut mempengaruhi harga emas ‘meredup’.

Peneliti dari INDEF Bhima Yudhistira mengatakan, harga emas akan kembali naik jika pertemuan Donald Trump dan Xi Jinping batal terlaksana.

“Jika pertemuan gagal mencapai konsensus maka ketidakpastian global akan naik lagi dan emas diburu investor. Apalagi ada prediksi di 2020 akan terjadi resesi ekonomi di AS,” kata Bhima saat dihubungi detikcom, Jakarta, Selasa (10/9/2019).

Sementara Direktur Riset CORE Indonesia, Piter Abdullah mengatakan para investor akan kembali memilih emas sebagai ladang investasi jika risiko ketidakpastian global terus terjadi.

“Emas adalah salah satu bentuk investasi yang paling aman. Investor akan memilih emas ketika risiko (global) sudah demikian tinggi,” jelas Piter.

Mengenai kondisi penurunan harga logam mulia usai mencetak rekor, Piter menilai karena banyak aksi jual oleh investor usai mendengar adanya pertemuan Donald Trump dengan Xi Jinping.

“Kalau harga emas cenderung turun artinya permintaan emas turun dan itu disebabkan investor beranggapan risiko tidak begitu tinggi,” kata

Harga emas batangan milik PT Aneka Tambang Tbk (Antam) hari ini dijual Rp 754.000/gram. Harga tersebut turun Rp 4.000 bila dibandingkan dengan Senin (9/9) kemarin. Harga emas Antam tercatat terus turun dalam lima hari terakhir setelah mencetak rekor di angka Rp 775.000/gram pada pekan lalu. Artinya, dalam lima hari harga logam mulia Antam turun Rp 21.000. (Equityworld Futures)