PT. Equityworld Futures – Penyediaan jasa AS berkekspansi di laju terlambat dalam lebih dari dua tahun pada bulan Mei setelah perusahaan mengurangi pesanan, menunjukkan kenaikan yang lebih lemah dalam perekonomian setelah start yang menunjukkan sedikit antusias untuk 2016.

Institute for Supply Management™s non-manufacturing index turun menjadi 52,9, yang tercatat sebagai posisi terlemah sejak Februari 2014, dari 55,7 pada bulan April, data kelompok berbasis di Tempe Arizona, menunjukkan Jumat. Angka berada di atas 50 dalam indeks yang mencakup hampir 90 persen dari sinyal pertumbuhan ekonomi. Perkiraan median dalam survei Bloomberg menyerukan 55,3.

Kemerosotan dalam pemesanan untuk industri non-manufaktur yang mencakup konstruksi, ritel dan real estate sama dengan penurunan terbesar bulanan beruntun sejak November 2008. Angka-angka menunjukkan perusahaan yang memberikan pengaruh pada sebagian besar perekonomian memangkas kembali investasi modal dan perekrutan setelah perlambatan pertumbuhan kuartal pertama.

“Ada lebih sedikit inersia dalam keputusan investasi bisnis, dan itu kemungkinan akan terus terjadi selama beberapa bulan ke depan sampai awan gelap yang menyelimuti investasi modal berkurang,” Millan Mulraine, kepala penelitian dan strategi AS di TD Securities LLC di New York, sebelum laporan tersebut mengatakan. “Sektor jasa relatif ringan, tetapi itu mungkin menambahkan aktivitas.”

Estimasi dalam survei Bloomberg dari 74 ekonom berkisar 52,4-57,3. Rata-rata indeks berada di angka 54 tahun ini, dibandingkan dengan 57,2 pada tahun 2015. (Sdm)

Sumber: Bloomberg